Dapatkah PRN Melaka Berlangsung Dengan Benar-Benar Selamat?

KUALA LUMPUR – Mahu tak mahu, kita terpaksa berdepan juga dengan Pilihan Raya Negeri (PRN) Melaka ketika kerisauan dan kepayahan masih melanda.

Tidak kurang juga pakar yang cuba memberi perspektif berbeza, supaya dapat dilihat sisi positif acara itu pada ketika dan waktu tidak menentu ini, dengan mengatakan ia menjadi medan belajar mengendalikan proses demokrasi itu dalam norma baharu.

Ditegaskan supaya prosedur operasi standard (SOP) perlu tetap dipatuhi, tidak kira sesiapapun baik rakyat marhaen apatah lagi ahli-ahli politik dan pemimpin tertinggi parti.

Sebagai langkah pencegahan, kerajaan juga telah melarang sebarang bentuk aktiviti pertemuan untuk tujuan berkempen.

Namun, apakah SOP yang khusus untuk setiap perjalanan proses pilihan raya? Kalau tidak boleh ada acara perhimpunan, apakah batasnya untuk parti-parti berkempen? Bagaimanakah aturannya ketika hari mengundi?

Masih belum ada. Dan kurang dua minggu lagi pentas pertandingan akan dibuka dengan hari penamaan calon pada 8 November ini.

Apapun cabaran dan kekangan yang dihadapi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR), ia perlu disegerakan.

Paling penting, ia perlu mengambil iktibar sebaik-baiknya daripada apa yang berlaku di Sabah tahun lepas.

Mungkin keadaannya berbeza antara kejadian September 2020 itu dengan hari ini, di mana ketika itu vaksin masih belum ada dan meluas disuntik kepada rakyat, berbanding hari ini yang rata-rata rakyat seluruh negara yang divaksin sudah mencapai 90 peratus.


Namun terbukti juga bahawa mereka yang sudah disuntik dua dos pun masih berdepan risiko dijangkiti COVID-19, dan perlu diingat juga majoriti golongan kanak-kanak masih belum divaksin.

Anda mungkin sudah dilindungi sepenuhnya dan tidak merasai sebarang gejala, namun masih juga berupaya menjadi membawa dan, minta dijauhkan, berpotensi menjadi ‘superspreader’ – jika SOP tidak dijaga.

Hal ini sudah umum diketahui, sudah diuar-uarkan banyak kali, tetapi suka untuk diingatkan sekali lagi kerana kita ini mudah lupa, lagi-lagi apabila didepani soal kuasa.

Andai institusi yang diharapkan tidak dapat melunaskan tuntutan tanggungjawabnya dengan baik pada ketika diperlukan, seluruh anggota masyarakat lain perlu bertindak supaya negara ini tidak kembali tersungkur dibadai virus durjana itu sekali lagi, dek kealpaan kita.

Bagaimana kita dapat memainkan peranan kita? Kita bincangkan bersama pakar kesihatan keluarga, Dr.Suhazeli Abdullah; mantan ahli tetap Jawatankuasa Reformasi Pilihan Raya (ERC), Dr. G. Manimaran; dan pakar ekonomi Prof. Madya Dr. Mohd Yusof Saari di pentas Dialog Tiga Penjuru.

Malam ini jam 8.30, hanya di saluran 501 dan astroawani.com. – Astro AWANI

Kategori

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Terkini

Landskap Pendidikan Tinggi Berhadapan Rempuhan Teknologi Dan IR 4.0

TANJUNG MALIM: Landskap pendidikan tinggi dalam negara mengalami perubahan yang drastik susulan ‘rempuhan’ teknologi...

Petugas Parlimen Meninggal Dunia Akibat COVID-19

KUALA LUMPUR: Pejabat Kesihatan Kuala Lumpur dan Putrajaya mengesahkan satu kes kematian melibatkan seorang...

Pameran Batu Permata Dan Barang Kemas Bertaraf Dunia Di KL

KUALA LUMPUR : Pameran Batu Permata dan Barang Kemas Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIGJE’ 22)...

GPS Mampu Menang Semua Kerusi Jika Bergerak Satu Pasukan

KUCHING - Gabungan Parti Sarawak (GPS) mampu menang di semua 82 kerusi Dewan Undangan...

9,356 Pegawai, Anggota Polis Siap Siaga Hadapi PRN Sarawak

GOMBAK - Seramai 9,356 pegawai dan anggota Polis Diraja Malaysia sudah bersiap siaga menghadapi...

Subsidi Haji Untuk Yang Layak Saja

KUALA LUMPUR : Pakatan Harapan (PH) mencadangkan subsidi haji diperuntuk secara bersasar, bukan secara...

Shahidan Dijangka Umum Sekatan Penjualan Arak Pada Khamis

KUALA LUMPUR - Menteri Wilayah Persekutuan, Datuk Seri Shahidan Kassim dijangka membuat pengumuman pada...